Legislator sebut alasan ibu kota pindah demi wujudkan impian Soekarno

Pak Presiden Jokowi itu meneruskan apa yang menjadi impian Presiden Soekarno

Jakarta (ANTARA) – Anggota DPRD DKI Jakarta Hardiyanto Kenneth menyebut alasan ibu kota pindah ke Ibu Kota Nusantara (IKN) Kalimantan Timur demi mewujudkan impian mantan Presiden Republik Indonesia Soekarno.

 

“Ini juga impian dari Bung Karno yang memang ingin memindahkan Ibu Kota ke Kalimantan,” kata Kenneth saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin.

 

Kenneth menuturkan tujuan ini merupakan langkah Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) meneruskan dan mewujudkan impian Presiden RI Soekarno untuk memindahkan Ibu Kota.

 

Pada waktu bersamaan pemerintah juga menyiapkan regulasi yang diperlukan untuk mewujudkan Jakarta sebagai kota dengan kekhususan lain.

 

“Nah Pak Presiden Jokowi itu meneruskan apa yang menjadi impian Presiden Soekarno,” kata Kenneth.

 

Hal itu juga diungkapkan dia kepada siswa Lemhannas RI PPRA 66 2024 yang berkunjung ke gedung DPRD DKI Jakarta pada Kamis (25/1).

 

Selain aspek historis, Kenneth juga menjelaskan alasan lain perpindahan ibu kota negara yakni menyangkut aspek ekologis dan sosiologis.

 

“Asal mulanya kita bisa pindah karena berdasarkan kajian, Jakarta ini kan tanahnya makin turun permukaannya dan penduduk semakin padat,” jelasnya.

 

Terlebih, menurut dia, setelah tidak lagi menyandang status ibu kota negara, Jakarta akan menjadi kota bisnis berskala global seperti Sydney, Australia.

 

Dengan harapan, tujuan pemindahan ibu kota untuk perputaran modal akan terkonsentrasi di Jakarta.

 

“Jakarta mungkin kayak Australia, Sydney kan sebelumnya kapitalnya Australia,” tuturnya.

 

Sebelumnya, Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) Bambang Susantono mengungkapkan  masa depan IKN tidak hanya memakai konsep kota hutan berkelanjutan, namun, juga smart city atau kota pintar dengan menerapkan bermacam-macam teknologi, termasuk mobil terbang pada tahun 2045.

READ  Gubernur Khofifah serahkan SK perpanjangan Pj Wali Kota Batu - ANTARA News

 

“Konsep kota pintar atau smart city tidak hanya memudahkan penghuninya, namun juga mengontrol sumber daya yang ada. Misalnya, pengaturan energi secara efisien dan mengurangi emisi melalui sistem energi cerdas atau smart enery system. Dengan demikian untuk transportasi misalnya kita akan pakai bus  tanpa sopir. Bahkan nanti akan ada mobil terbang pada tahun 2045. Pokoknya canggih banget, loh,” kata Bambang yang menghadirkan tayangan digital visual atau avatar pada ajang Nusantara Fair di Jakarta, Jumat malam.

Baca juga: OIKN: IKN tidak merusak hutan karena dibangun di tanah monokultur

Baca juga: Di wilayah monokultur, pembangunan IKN tidak merusak hutan alam

Baca juga: PT Sumber Buana pasok material alam dan BBM solar di IKN

Pewarta: Luthfia Miranda Putri
Editor: Ganet Dirgantara
Copyright © ANTARA 2024

Ikuti Madilog.id di google News

Business Info

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *