Kemendag sebut durian Indonesia diminati oleh China

Jakarta (ANTARA) – Kementerian Perdagangan (Kemendag) menyebut, komoditas durian asal Indonesia sedang sangat diminati di China dengan total permintaan diproyeksikan mencapai 8 miliar dolar AS pada 2024.

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Didi Sumedi menyampaikan, setiap tahun permintaan durian ke China terus meningkat. Pada 2022, permintaan durian di China mencapai 2 miliar dolar AS dan di 2023 meningkat menjadi 6 miliar dolar AS.

“Ini ada permintaan yang lumayan besar untuk diisi bahkan permintaan China itu bisa mencapai 8 miliar dolar AS, durian saja. Jadi itu luar biasa besarnya itu,” ujar Didi di Jakarta, Rabu.

Didi menyebut, durian menjadi salah satu komoditas unggulan untuk produk buah-buahan.

Menurut Didi, peluang bisa dimanfaatkan oleh para petani perkebunan untuk meningkatkan kualitas durian.

Dalam beberapa tahun terakhir, petani perkebunan juga disebut mulai gencar menanam berbagai jenis durian mulai dari montong hingga musang king.

Di China sendiri, jenis durian yang paling dicari adalah jenis montong. Saat ini Kemendag bersama kementerian terkait mulai mengembangkan montong lokal.

“Kami sedang mengembangkan di berbagai daerah montong lokal ya, kayak di Jawa Tengah, itu ada Bawor, kombinasi antara kawinan montong sama durian lokal,” kata Didi.

Namun demikian, Didi menyebut bahwa durian belum menjadi komoditas buah dengan pendapatan tertinggi.

Indonesia disebut masih memiliki komoditas buah eksotis lainnya yang juga diminati oleh pasar luar negeri seperti nanas, pisang, alpukat dan manggis.

Selain China, buah-buahan asal Indonesia juga diminati oleh negara-negara seperti Jepang, Australia dan wilayah Asia lainnya.

Baca juga: Sulteng harap Parigi Moutong konsisten pasok durian ke pasar ekspor

Baca juga: Parigi Moutong ekspor 22 ton durian beku ke Thailand

 

READ  Sandi bidik peningkatan penjualan produk Indonesia saat haji 2024 - ANTARA News

Pewarta: Maria Cicilia Galuh Prayudhia
Editor: Nurul Aulia Badar
Copyright © ANTARA 2024

Ikuti Madilog.id di google News

Business Info

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *